Bagaimana Membuat Kegiatan Pemberdayaan sebagai “Langkah Nyata Memberi Dampak”?

Generasi milenial dan generasi Z merupakan generasi yang suka berbagi. Sesuai dengan hasil kajian Alvara Research, mereka memiliki kemurahan hati untuk berbagi untuk aktivitas sosial seperti donasi dan bantuan-bantuan sosial ketika terjadi bencana. Mereka juga sangat aktif berbagi konten baik offline maupun online kepada teman-temannya. Perilaku dan keinginan generasi milenial yang mulia ini tentu harus punya wadah agar bisa memberikan manfaat yang lebih mengena bagi masyarakat.

Melihat antusiasme para anak muda dalam kegiatan sosial ini, JAPFA for Kids menyelenggarakan seminar berjudul “IMPACTalk, Langkah Nyata Memberi Dampak”. Seminar yang diselenggarakan di kawasan Universitas Airlangga ini memang ditujukan kepada mahasiswa. Namun saya rasa, tidak ada salahnya saya mencoba menambah wawasan tentang kegiatan sosial melalui acara ini.

Seminar ini menghadirkan 3 pembicara yang berpengalaman dalam kegiatan sosial pemberdayaan masyarakat. Pembicara pertama adalah Bapak Bambang Budiono, seorang dosen dari FISIP UNAIR. Pembicara selanjutnya adalah Bapak Agus Mulyono, Manager Social Invesment Department JAPFA Comfeed. Pembicara selanjutnya adalah Mbak Putri Lestari, Pengelola Program JAPFA for Kids Anak Indonesia Bersih dan Sehat. Ketiganya menceritakan tentang pengalaman dan tantangan dalam mendampingi kegiatan pemberdayaan masyarakat.

Continue reading

Film “Semesta”, Bersama-sama Merawat Bumi Indonesia

Aura Nicholas Saputra menjadi daya tarik awal yang membuat saya menonton trailer film yang diproduksinya dengan Mandy Marahimin ini. Topik yang diangkat tentang perubahan iklim di Indonesia membuat saya merasa harus menonton film yang tayang terbatas ini. Setelah menunggu 2 minggu setelah tayang pertama pada tanggal 30 Januari 2020, akhirnya film “Semesta” ini sampai juga di Surabaya pada tanggal 13 Februari 2020.

Film yang disutradarai oleh Chairun Nisa ini menceritakan tentang 7 orang di 7 daerah yang berjuang merawat lingkungannya masing-masing. Ketujuh orang ini beragam dalam hal lokasi, suku maupun agama dan kepercayaan yang mereka miliki. Tapi, mereka semua punya satu tujuan yang sama, menjaga bumi Indonesia menghadapi perubahan iklim yang semakin menggila.

Official Trailer Film Semesta

Perubahan iklim di dunia, termasuk di Indonesia, tidak hanya dirasakan oleh masyarakat urban dengan suhu yang makin panas. Penduduk yang di pedalaman yang kita anggap dekat dengan alam, juga merasakan akibat dari perubahan iklim. Mulai dari bencana alam sampai berkurangnya bahan pangan yang biasanya mudah diambil dari alam. Perubahan iklim menjadi tanggung jawab kita semua, entah kita tinggal di kota ataupun tinggal di dalam hutan.

Ketujuh sosok inspiratif ini dengan sederhana menggunakan kemampuan dan pengaruhnya memberi manfaat untuk lingkungan sekitar. Tidak harus menjadi orang besar untuk membuat perubahan.

Dua dari tujuh tokoh di dalam film ini adalah perempuan. Hal ini menunjukkan bahwa perempuan bisa berperan besar dalam merawat lingkungan dan saling memberdayakan sesama perempuan. Apalagi secara naluriah, perempuan lah yang paling dekat dengan alam dan paling peka jika terjadi perubahan terhadap lingkungan.

Meskipun di beberapa titik pengambilan gambar terutama dari gambar dari atas masih terkesan goyang, tapi secara visual film ini memanjakan mata kita dengan hijaunya hutan dan kebun serta birunya laut dan langit Indonesia. Warna-warna yang mungkin saja dalam beberapa puluh tahun ke depan belum tentu bisa kita nikmati jika perubahan iklim besar-besaran terjadi.

Teman dekat saya pernah mengunggah fotonya yang berlatar belakang bukit yang digunduli dengan caption “Bagaimana agama memandang kerusakan lingkungan?”. Film ini membantu menjawabnya dengan menampilkan 5 orang yang taat dengan agamanya masing-masing dan menerapkan ilmu agamanya yang dimilikinya untuk menyelamatkan lingkungan sekitar. Meskipun belum merepresentasikan semua agama yang diakui di Indonesia, setidaknya kita bisa tahu bahwa sebenarnya agama mengajarkan kita semua untuk bersikap baik kepada alam, dan alam akan berlaku sebaliknya.

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusi, supay Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusi, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)

QS Ar Rum ayat 41

Sesaat sebelum keluar bioskop, kita akan berpikir “Apa yang bisa kita lakukan untuk membantu merawat bumi kita yang sudah mulai sakit ini?”. Saya pribadi, semakin memantapkan niat untuk berkebun sendiri jika sudah menetap dan punya tempat tinggal sendiri nanti. Berkebun akan membuat saya mengurangi makanan olahan, lebih banyak mengonsumsi bahan pangan dari alam dan tentu saja membantu merawat bumi.

Film keren ini sayangnya hanya tayang terbatas di bioskop dan sepertinya tidak bebas tayang di Youtube seperti beberapa film dokumenter lainnya. Di Surabaya saja hanya 1 bioskop yang menayangkan. Di kota-kota kecil bahkan tidak tayang dan harus mengumpulkan massa untuk bisa nonton bareng. Jadi, mumpung yang di kota besar seperti di Surabaya, ayolah tonton, daripada ketinggalan.

Setelah UN Dihapus, Apakah Perlu “Sekolah Dibubarkan Saja!”?

Beberapa bulan setelah pelantikannya sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim membuat gebrakan dengan mengeluarkan kebijakan bernama “Merdeka Belajar”. Kebijakan ini mengandung 4 pokok kebijakan yang berkaitan dengan penggantian Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) menjadi assesmen oleh sekolah, penghapusan Ujian Nasional (UN), penyederhanaan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan perubahan sistem zonasi untuk Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB).

Apakah kebijakan ini saja cukup? Apakah kebijakan ini sudah bisa menjawab semua masalah pendidikan di Indonesia?

Afdillah Chudiel dari Sumatera Barat, yang pernah menjadi relawan di PKBI Sumatera Barat, menceritakan masalah-masalah pendidikan yang ditemuinya di Tanah Minang tersebut. Curhatan Afdillah Chudiel ini disusun dalam sebuah buku berjudul “Sekolah Dibubarkan Saja!”.

Buku “Sekolah Dibubarkan Saja!”

Halaman belakang buku ini menampilkan kutipan yang sungguh menampar tentang sistem pendidikan yang terjadi saat ini di Indonesia. Kutipan ini juga yang membuat saya semakin tertarik membuka dan membaca satu demi satu lembar kertas di buku ini.

Bertanya Tabu

Membangkang Dosa

Kreatif Memalukan

Diam Emas

Penurut Membanggakan

Sekolah Dibubarkan Saja!
Continue reading

Habibie & Ainun 3 : Perempuan, Mimpi dan Pasangan

Saya ingat pertama kali nonton film Habibie dan Ainun tahun 2012 lalu. Saya menempuh waktu 1,5-2 jam naik motor dari tempat saya bekerja di Ngoro, Mojokerto menuju bioskop terdekat waktu itu di City of Tomorrow, Surabaya. Sampai sana saya pun dapat tempat duduk paling depan. Sungguh sebuah perjuangan demi melihat film fenomenal ini.

Official Poster Habibie dan Ainun 3

Habibie dan Ainun 2, saya tonton menjelang libur lebaran. Cukup menguras emosi melihat perjuangan Habibie selama kuliah di Jerman. Nah, melihat trailer Habibie dan Ainun 3 dengan wajah hasil CGI Reza Rahadian menjadi Habibie muda, membuat saya merasa tidak menonton film ini juga tidak apa-apa.

Official Trailer Habibie dan Ainun 3

Sebuah kegabutan hakiki membuat saya bergerak ke bioskop dan akhirnya menonton Habibie dan Ainun 3 ini. Ternyata cukup menarik juga. Kali ini, Habibie masih diperankan oleh Reza Rahadian, sedangkan Ainun muda diperankan oleh Maudy Ayunda. Mari kita bahas nilai-nilai yang kita dapat sebelum lanjut membahas beberapa hal yang sebenarnya aneh di film ini.

Continue reading

Imperfect, Bukan Hanya tentang Bahagia tanpa Harus Menjadi Sempurna

Rara (Jessica Mila), seorang staf bagian riset di sebuah produk kosmetik lokal. Karena penampilannya, Rara pun menjadi korban body shaming di kantornya. Bahkan Mamanya (Karina Suwandi) sempat menyebutnya paus terdampar.

Berbeda dengan Rara, Lulu adik Rara (Yasmin Napper), adalah seorang selebgram yang cantik, putih dan tentu saja langsung. Kedua saudara ini memang berbeda 180 derajat. Rara punya fisik seperti mendiang ayahnya, yang sangat dekat dengan Rara. Semasa hidup, ayah Rara selalu membiarkan Rara makan yang diinginkannya. Sedangkan Lulu, memang mirip dengan mamanya, yang semasa muda pernah menjadi model.

Meskipun sering di-bully, Rara juga punya support system yang selalu membantunya. Yang pertama adalah Fey (Shareefa Daanish), sahabatnya di kantor yang tomboy dan juga bodo amat dengan penampilan. Fey berkeyakinan bahwa otak itu jauh lebih penting dibandingkan penampilan. Support system yang penting lainnya adalah Dika (Reza Rahadian), pacar Rara, fotografer lepas yang terkesan sempurna juga. Dika sayang Rara, perhatian dan menerima Rara apa adanya.

Poster Imperfect

Rara pun awalnya bodo amat dengan penampilannya. Ada sih keinginan untuk kurus dengan diet, tapi kadang nasi goreng atau bubur ayam masih menggoda. Apalagi kalau sudah masuk 30’s gini, keinginan olahraga dikalahkan oleh mager rebahan di kasur. Bukan begitu wahai #sobatrebahan sekaliaaannnnnnnnn.

Namun, Rara dihadapkan pilihan baru dalam karirnya. Rara berkesempatan promosi dari staf riset menjadi marketing manager, yang membutuhkan penampilan yang berbeda karena secara tidak langsung menjadi representasi perusahaan ketika bertemu dengan klien, vendor ataupun media. Bagaimana selanjutnya penampilan Rara? Lanjut tonton sendiri lah, mumpung masih fresh baru tayang pertama 19 Desember kemarin.

By the way, saya cukup senang profesi saya yang saya cintai sebagai researcher ditampilkan di sini. Adegan ketika Rara menceritakan temuan tentang segmen pelanggan kosmetiknya hasil dari FGD, membuat saya kangen menjadi sebenar-benernya researcher. Ah udah baper jadinya.

Continue reading

Pernikahan dan Kolaborasi (Review Film Kim Ji Young dan Marriage Story)

Akhir tahun 2019 ini, saya menonton dua film yang memberi banyak insight tentang kehidupan pernikahan bagi perempuan. Bagi perempuan lajang yang sedang memantapkan diri untuk menikah seperti saya, dua film ini membuat saya membuka mata tentang pernikahan. Lagi-lagi, wedding is one day, marriage is a journey.

Jika di negeri +62 kita selalu melihat pertikaian warganet tentang ibu bekerja vs ibu rumah tangga, dua film yang berasal luar negeri ini menceritakan bahwa hidup perempuan dalam pernikahan bukan hanya tentang memilih dua hal tersebut.

Film yang pertama adalah film dari Korea. Saya sangat jarang menonton film Korea, tapi film berjudul Kim Ji Young ini berhasil membuat saya rela menontonnya di bioskop.

Film kedua, film barat yang tayang di Netflix, judulnya Marriage Story. Jangan membayangkan cerita pernikahan yang happily ever after seperti di dongeng, tapi siapkan hati dan mental gaes.

Kim Ji Young : Born 1982, Ibu Depresi di Keluarga yang Terlihat Sempurna

Ji Young, perempuan menikah dengan seorang anak perempuan yang lucu-lucunya. Rutinitasnya setiap pagi adalah menyiapkan sarapan untuk suami dan anaknya, mengantar anaknya ke day care dan beberes rumah. Sesekali Ji Young akan mengajak anaknya ke taman, sambil minum kopi yang dibelinya di sebuah kafe. Hidup Ji Young kurang apalagi?

Suami Ji Young, sudah terlihat sempurna, termasuk mau membantu memandikan anak perempuannya sepulang kerja. Terkesan sudah setara dan saling berbagi tugas dalam keluarga. Lalu, apa yang kurang dari keluarga ini?

Setelah melakukan aktivitasnya seharian, Ji Young merasa ada yang kosong ketika matahari terbenam. Suami Ji Young, pernah beberapa kali melihat Ji Young tiba-tiba berubah menjadi orang lain. Bukan berubah menjadi Power Rangers ataupun Wonder Woman ya, tetapi Ji Young tiba-tiba berbicara menjadi orang lain, terkesan seperti kerasukan.

Di balik semua kesempurnaan yang terlihat, ternyata Ji Young depresi. Sebelum menikah, Ji Young punya karir yang cukup bagus. Meskipun karir itu stagnan karena dia perempuan. Menikah membuatnya punya rutinitas yang itu-itu saja. Jadi, menikah itu salah? Ternyata, depresi Ji Young bukan hanya karena rutinitas saja. Di masa lalu, Ji Young merasa dibanding-bandingkan dengan saudara laki-lakinya. Jadi, depresi Ji Young adalah akumulasi dari masalah-masalah yang dipendamnya sejak kecil.

Bagaimana selanjutnya hidup Kim Ji Young? Tonton sendiri aja ya.

Penyakit kejiwaan seperti depresi, memang kadang tidak disadari oleh penderitanya. Jika merasapun, penderita kadang menyangkalnya “aku tidak gila”. Menyuruh penderita depresi ke psikiater hanya bisa dilakukan jika penderita dengan ikhlas menerima dirinya bahwa sedang mengalami depresi.

Depresi yang dialami Ji Young mungkin juga bisa terjadi pada perempuan lainnya. Dalam kehidupan sosial sekarang ini, kita banyak dituntut oleh lingkungan ataupun kata orang, yang kadang membuat kita sendiri lupa dengan apa yang membuat kita sendiri bahagia. Jadi perempuan harus A, jadi perempuan harus B, dsb dsb.

Beruntung Kim Ji Young memiliki suami yang bisa berkolaborasi bersama dalam pekerjaan rumah tangga dan menjadi orang yang paling pertama menyadari bahwa istrinya mengalami masalah kejiwaan. Bukan malah meninggalkan dan mengabaikan depresi istrinya, suami Ji Young lah yang menyarankan Ji Young untuk ke psikiater bahkan menawarkan untuk cuti di luar tanggungan demi Ji Young.

Satu hal lainnya yang menarik dari film ini, jangan sembarang men-judge orang lain yang baru kita kenal atau bahkan padahal baru kita lihat. Pesan itu yang ingin disampaikan pada adegan marahnya Kim Ji Young ketika ada orang yang tidak dikenalnya menggunjingnya dari belakang waktu dia menumpahkan kopi di kafe. Orang-orang tersebut menyebut Kim Ji Young terlalu enak hidupnya, bisa setiap hari ngopi di kafe dengan jatah dari gaji suaminya, tanpa mereka tahu bagaimana perjuangan Ji Young setiap hari mengurusi anak dan suami serta depresi yang dihadapinya.

Marriage Story, Perempuan juga Butuh Dianggap dan Dihargai

Secara umum, film yang tayang di Netflix ini bercerita tentang Nicole dan Charlie yang memutuskan bercerai dan bagaimana perjalannya selama mengurusi perceraian mereka. Film ini bukan tentang bagaimana pasangan ini bertemu, menikah, punya anak dan hidup bahagia selamanya seperti yang banyak kita bayangkan ketika mendengar kata “pernikahan”.

Saya ingin mencoba membahasnya kenapa pasangan ini akhirnya memutuskan bercerai. Masalah antara keduanya bukanlah tentang orang ketiga atau finansial yang marak terjadi belakangan.

Nicole, sebelumnya adalah aktris di Los Angeles. Setelah menikah dengan Charlie, Nicole ikut ke New York dan membantu Charlie dalam karirnya sebagai sutradara teater di New York. Sepuluh tahun menikah dan punya anak, Nicole merasa ada yang kurang dari hidupnya.

Nicole merasa banyak membantu Charlie dalam memberikan ide-ide baru untuk teaternya. Tetapi semua keberhasilan Charlie di teaternya dianggap sebagai usaha Charlie saja, bukan usaha Charlie dan Nicole. Nicole merasa usahanya kurang dianggap dan dihargai.

Nicole merasa ada yang hilang dari dirinya setelah menikah dengan Charlie. Semuanya tentang Charlie, mulai dari keputusan sampai perabotan rumah tangga. Nicole merasa Charlie tidak ikut mengajaknya dalam mengambil keputusan rumah tangga, bahkan meminta pendapatnya pun tidak.

Sebagai sebuah individu terpisah, Nicole sebagaimana perempuan lainnya juga punya keinginan, harapan ataupun mimpi dalam hidupnya. Seringkali, pasangan masih belum mengerti atau kadang masih egois dengan menganggap bahwa semua keputusan ada di tangan suami tanpa memperhatikan masukan atau keinginan perempuan.

Kedua film ini, membuat saya memandang pernikahan sebagai sebuah usaha kolaboratif, bukan usaha untuk memenangkan ego pribadi masing-masing.

Ucapkan Selamat Tinggal pada Facebook : Neser Ike Cahyaningrum dan Instagram @neserike

Sore itu tidak biasanya kata-kata ketus dan menyakitkan diketik oleh jari saya dan terkirim ke nomor WhatsAppnya. Berawal dari kejengkelannya karena saya terlalu kepo berlebihan, membuatnya menulis kejengkelannya tersebut di WhatsApp Story. Saya marah “Kalau ada masalah sama aku, jangan nyindir bikin status di media sosial, sini diomongin baikbaik“. Saya semakin mengungkit banyak hal yang terjadi di antara kami, saking jengkelnya dengan ketidakdewasaannya pada saat itu, sampai saya bilang “Maaf kamu egois“.

Besok paginya, saya memutuskan deactivated akun Facebook dan Instagram dan uninstall keduanya aplikasi tersebut dari smartphone saya. Setelah dibilang kepo, saya awalnya marah, tetapi saya sadar saya memang terlalu berlebihan.

Itu sekilas drama yang bisa menjawab latar belakang awal dari pertanyaan teman-teman “Instagrammu udah gak aktif, Nes?” .

Continue reading