Ramadhan dan Lebaran dari Masa ke Masa

 

Lebih dari seperempat abad, dengan menikmati waktu dari daerah satu ke daerah yang lain, tentu menimbulkan kesan berbeda-beda ketika melewati Ramadhan dan Lebaran. Mulai dari euphoria awal Ramadhan, aktivitas siang dan malam selama Ramadhan sampai kemeriahan selama Lebaran. Pingin coba flashback nih :

  1. Awal Puasa

Zaman sekolah (SD, SMP, SMA), awal Ramadhan selalu dirayakan dengan libur awal puasa selama kurang lebih 3 hari. Berbeda dengan zaman kuliah yang sudah harus tunduk dengan kalender akademik, biasanya tidak ada libur di awal puasa. Apalagi zaman kerja, kalau kebetulan menjelang Ramadhan pas weekend, bisalah libur dikit, dipake buat pulang kampung. Tapi tidak jarang awal Ramadhan, pas pertengahan minggu. Sampai-sampai jam 5 balik kantor, malemnya langsung tarawih.

Awal bulan Ramadhan di rumah, selalu dirayakan dengan tradisi bernama “megengan”. Warga berbondong-bondong ke masjid sambil membawa berbagai makanan. Selesai tarawih, jamaah pun makan bareng sebagai rasa syukur atas kedatangan bulan Ramadhan.

 

  1. Aktivitas Siang di Ramadhan

Zaman aku masih sekolah, kegiatan belajar mengajar aktif biasanya cuma sekitar 2 minggu. Tidak ketinggalan biasanya ada kegiatan Pondok Romadhon, yang biasanya dilakukan sekitar 3 hari 2 malam menginap di sekolah. Pas masih SD, karena sekolah deket sama rumah, jadinya ga kerasa-kerasa amat. Sholat tarawihnya pun masih di masjid yang biasanya dipake tarawih. Kalau pas SD, biasanya acara Pondok Romadhon dari pagi sampe siang, trus pulang sebentar. Nanti sebelum buka balik lagi ke sekolah, buat buka lanjut sholat tarawih kemudian tidur dan sahur di sekolah.

Beda dengan zaman SMP SMA yang sudah merantau di kota sebelah. Acara Pondok Romadhon diwajibkan untuk siswa baru (siswa kelas 1). Kebetulan pas SMP SMA, masing-masing ikut Pondok Romadhon 2 kali. Yang pertama sewaktu kelas 1, yang kedua sewaktu kelas 2 jadi panitia dari pihak Rohis (tampang kaya gini dulu Rohis lho ya).

Selama kuliah, aktivitas kuliah tetap berlangsung seperti biasa tergantung jadwal kuliah. Pernah sepertinya di semester 5, masuk dari jam 7 sampai jam 5 sore. Di semester 5-8 ada tambahan aktivitas kerja sampingan selain aktivitas kuliah.

Pas kerja? Ya pasti kerja donk ya. Mulai dari jam 07.30 sampai 16.30 kalau di kantor yang sekarang.

  1. Buka Puasa

Masih SD buka puasa full di rumah donk, sama Bapak Ibuk. Udah masuk SMP, pas masih di pondok, bukanya masak bareng-bareng. Karena sempat sakit di pondok, pas kelas 2 SMP mulai dimasakin, termasuk pas puasa. Nah pas kelas 3, pindah ke kos-kosan biasa yang dimasakin sama pemilik kosnya.

Pas kelas 1 dan 2 SMA, balik lagi ke masak bareng-bareng sama temen kosan. Kelas 3 SMA, pas Ramadhan PP rumah – SMA. Lumayan capek sih, tapi untung cuma 2 minggu masuknya. Mulai SMA nih uda ada buka bersama, biasanya buka bersama kelas.

Empat tahun kuliah di ITS, bukanya di macem-macem tempat. Pas maba, karena masih takut berkeliaran di jurusan, buka di Masjid Manarul Ilmi menjadi salah satu pilihan menarik. Yang sering diingat di MMI, biasanya 3 nasi bungkus akan dimakan oleh 4-5 orang. Panitia buka dari pihak JMMI, setelah shalat Maghrib akan meminta jamaah membentuk kelompok yang terdiri dari 4-5 orang dan membentuk lingkaran. Baru setelah itu, panitia akan membagikan nasi bungkus kepada masing-masing kelompok.

Bukan mahasiswa ITS kalau belum buka puasa di Bunderan ITS. Di tahun 2007-2008, tempat ngehits anak ITS buat buka masih di depan MMI (masjid ITS) depan parkiran BAAK. Menjelang berbuka, di depan MMI sudah siap berbagai rombong takjil, mulai dari es sampai gorengan. Setelah selesai membatalkan puasanya, beberapa biasanya akan langsung melaksanakan shalat Maghrib di MMI. Sejak penertiban area MMI dari pedagang di tahun 2009, kawasan ngehits buka di ITS dipindah di Bunderan ITS. Lebih rame dan lebih banyak yang jualan. Bahkan beberapa menyiapkan tikar untuk lesehan.

Karena kebetulan Ibu Kos pas zaman kuliah jualan nasi, kalau pas lagi tidak ada buka bersama biasanya makan di kosan, langsung beli di Ibu Kos. Kawasan Keputih pun sudah berderet pedagang yang menjual berbagai macam makanan buat buka yang membuat macet ketika menjelang buka puasa. Pas zaman kuliah ini juga, mulai banyak acara buka bersama. Mulai dari buka bersama angkatan, himpunan dan organisasi bla bla bla.

Pas masih kerja di daerah Ngoro, Mojokerto. Jarang sih buka di kosan. Lebih seringnya buka di pabrik. Puasanya dibatalkan dulu di pabrik, makan besarnya nanti liat kondisi. Kalau masih banyak kerjaan, bisa lanjut makan jatah lemburan. Kalau bosen bisalah makan di luar.

Pas kerja di tempat sekarang, beberapa kali masih buka puasa di kantor. Tapi di puasa kali ini berusaha banget buat bisa pulang on time biar bisa buka puasa di kosan, meskipun sendiri. Lumayan agak menjaga pola makan pas puasa ini. Biasanya beli takjil dan makanan di Pasar Pakis deket kosan. Kalau sempet, nyampe kosan mandi dulu sambil nunggu adzan Maghrib. Batalin pake air putih sama buah, kadang gorengan baru shalat Maghrib baru makan besar (ga besar-besar amat sih, jarang pakai nasi soalnya).

Pas kerja ini tentu masih ada buka bersama, kalo ga buka bersama kantor ya buka bersama alumni, komunitas atau temen yang lain. Tapi tahun ini agak mengurangi buka bersama nih, alasannya biar ga bolong banyak jamaah tarawihnya. Hehehehe. Dan uda agak males ngurusin buka bersama, capek, maunya pingin langsung dateng, ga ngurusin reservasi, jumlah yang hadir ataupun masalah pesan makanan.

 

  1. Aktivitas Malam di Ramadhan

SD sampe SMA, jamaah tarawihnya lumayan penuh (kecuali ada women period). Zaman SD,tarawih di masjid deket rumah, namanya Masjid Al Fatah. Tidak lupa bawa Buku Amalan di Bulan Ramadhan buat ditandatangani sama Imam, di mana itu Bapakku sendiri. Bisa minta di rumah sih, tapi mintanya tetep bareng-bareng di masjid. Zaman SD ini rajin banget ngaji tadarus nih di masjid.

Kalau pas SMP, tarawihnya di masjid/mushola dekat kosan, sama teman-teman kosan. Begitu juga pas SMA.

Mulai kuliah, banyak acara buka bersama, kadang tarawihnya kelewat. Belum lagi kalau pas ada rapat organisasi pas malem atau pas mau ke mall. Kalau tarawihnya 20 rakaat, kadang tarawihnya ambil 8 rakaat, trus pulang lanjut rapat atau jalan ke mana gitu. Pas kerja di tempat pertama malah parah sih, tarawihnya kayaknya bisa dihitung jari. Malu deh ini.

Di kantor sekarang, lumayan tarawihnya. Meskipun tetep kadang kelewat kalau ada urusan, misal pulangnya telat, ada buka bersama, atau ada rapat sama komunitas. Tapi sih memang tetap mengusahakan pulang on time demi bisa ikut tarawih.

 

  1. Sahur dan Subuh

Kalau masalah sahur, mungkin pas SD-SMA tempatnya mirip lahnya sama pas bukanya. Pas zaman kuliah, cara buat bisa makan sahur bisa macem-macem, mulai dari beli makan sebelum tidur, beli makan pas sahur (kebetulan banyak warung di Keputih yang buka, termasuk warungnya Ibu Kos), ataupun cukup sahur pake sereal. Pas zaman kuliah ini sempat ikut kegiatan Sahur on The Road.

Zaman kerja uda mulai males mikir makanan buat sahur. Paling sering sahur pake susu UHT sama roti, atau malah cukup sama kurma, bahkan sering cuma susu UHT plus air putih. Maklum, Mbaknya agak jaga pola makan. Cieeee

 

  1. Menjelang Lebaran

Sewaktu belum mulai pindah ke Surabaya, lebih tepatnya pas SD-SMA, menjelang lebaran dipenuhi dengan berbagai persiapan antara lain buat kue atau jajanan sampai beli baju lebaran. Sebuah kebiasaan pas masih SD, baju lebaran dibeli dari hasil angpau lebaran tahun sebelumnya yang ditabung ditambah dengan celengan dari setelah lebaran sebelumnya sampai menjelang lebaran saat itu. Kalau ga nabung, ya jangan harap pake baju baru. Biasanya setelah lebaran, aku dibelikan celengan di Alun-alun Ponorogo yang selalu ramai setiap lebaran. Celengan itu yang akan aku gunakan untuk menabung baju baru selama satu tahun kedepan.

Sewaktu kuliah, pulang kampung pas Ramadhan pun tidak sering,  jadi tidak bisa menikmati ribetnya persiapan lebaran di rumah. Mudik paling cepat H-3 lebaran, ikut mudik bareng. Beli baju baru pun di Surabaya aja.

Mulai kerja, mulai mikir THR dan angpau buat krucil-krucil di sekitar rumah. Kasih angpau ini seperti kewajiban buat yang sudah kerja ya. Dua tiga tahun terakhir setelah banyak belajar ilmu financial planning, mulai mengalokasikan THR dengan lebih efektif dan efisien. Bukan cuma buat baju baru dan angpau, tapi berusaha tidak lupa dengan lingkungan sekitar dan juga tabungan menjelang Idul Adha selanjutnya. Kalau sisa, nah lumayan nih ditabung buat traveling.

Mulai ke sini, euphoria baju baru sudah tidak seperti dulu lagi. Pas Ramadhan malah berusaha sebisa mungkin tidak pergi ke pusat perbelanjaan, apalagi yang anti mainstream. Beli baju pun sesempatnya, kalau ga sempat ga usah dipaksain.

 

  1. Lebaran

Sejak zaman dulu sampai sekarang, shalat Idul Fitri masih di tempat yang sama. Yaaa semoga segera ada variasi (you know what I mean lah ya maksudnya gimana. Hehehe). Setelah shalat Id, dilanjutkan dengan sungkeman sama Bapak Ibuk dan pergi ke rumah Mbah dari pihak Ibuk yang jaraknya cuma beberapa ratus meter. Itu rutinitas yang tidak berubah sejak dulu.
Beberapa tahun terakhir, ikut Bapak open house ke rumah Bupati. Dulu biasanya di hari pertama lebaran lanjut ke rumah Mbah Buyut dari pihak Ibuk untuk kumpul keluarga besar. Berhubung Mbah Buyut sudah tidak ada, rutinitasnya berbeda.

Di hari pertama malam, gantian ke rumah Mbah yang dari Bapak. Rutinitas ini dulu biasanya dilakukan pas hari kedua. Tapi beberapa tahun terakhir diganti di hari pertama. Rutinitas ini biasanya dilanjutkan dengan berkunjung ke saudara di sekitar rumah Mbah.

Hari kedua baru deh keliling tetangga sekitar rumah dan juga Mbah Mbah lain. Baru beberapa tahun terakhir aja sih, Bapak Ibuk bisa open house pas hari kedua. Di hari ketiga sampai kelima, dulu ada aja tuh jadwalnya silaturahmi kemana. Tapi saat ini mulai berkurang.

Semakin tambah umur, jatah angpau semakin berkurang bahkan nyaris 0. Tiga tahun terakhir, karena punya program jaga berat badan dan menjaga nafsu makan pas lebaran, mulai rajin puasa mulai hari kedua lebaran. Meskipun kadang tetep kalap di hari pertama, yang berakibat pada pencernaan yang kaget (seperti kali ini, kena diare pas Lebaran dan memaksakan  tetap puasa yang berujung pada bed rest seharian).

 

Ramadhan dan Lebaran memang memberikan kesan berbeda. Doain aja ya, tahun depan Ramadhan dan Lebarannya bisa jauh lebih berwarna dan bervariasi. Aamiin.

Yang terakhir, Neser mengucapkan “Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir dan Batin”

PhotoGrid_1467768828594.jpg

Advertisements

2 thoughts on “Ramadhan dan Lebaran dari Masa ke Masa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s