Ramadan yang Dinantikan, Lebaran yang Ditakutkan

Tulisan singkat ini sebenarnya terinspirasi dari percakapan sekilas bersama PakLik (Bapak Cilik, sebutan untuk adik dari Bapak/Ibuk).

Ramadan, bulan kesembilan dalam penanggalan Hijriah ini ditunggu oleh banyak orang. Bulan ini ditunggu dengan berbagai alasan.

Dalam Islam, bulan ini adalah bulan diturunkannya kitab suci Al Quran. Di bulan ini, umat Muslim diwajibkan berpuasa selama satu bulan penuh. Bulan Ramadan adalah bulan penuh berkah, di mana semua ibadah yang kita lakukan di bulan ini akan dilipatgandakan pahalanya oleh Gusti Allah. Ini salah satu alasan bulan Ramadan begitu dirindukan. Waktu di bulan Ramadan buat saya terasa sempit, berbeda dengan waktu sehari-hari di bulan biasa, meskipun sama-sama berdurasi 24 jam. Di yang serasa sempit ini, sebagian orang berlomba-lomba untuk meningkatkan ibadahnya, meningkatkan doanya agar lebih diijabah oleh Gusti Allah. Mumpung dikasih waktu special, pada satu dari dua belas bulan dalam setahun ini tidak ada salahnya sedikit mengesampingkan dunia. Masjid ataupun mushola yang biasanya sepi, mulai dipenuhi orang untuk sholat berjamaah tepat waktu. Suasana tadarus Al Quran yang jarang kita dengar di bulan biasa, pada bulan Ramadan kita dengarkan terus tiap malam di bulan Ramadan. Di bulan Ramadan, sedekah dan amal yang kita berikan kepada mereka yang berhak juga akan dilipatgandakan pahalanya.

Ramadan dinantikan oleh banyak sekali pedagang, terutama penjual makanan dan minuman. Kondisi haus ketika berpuasa, tidak jarang membuat orang gelap mata dalam membuat atau membeli hidangan untuk berbuka puasa. Penjual takjil bertebaran di pinggir jalan, berkah Ramadan. Sayangnya tidak sedikit yang menyajikan gorengan penuh minyak ataupun es dingin berwarna-warni.

Continue reading

Advertisements

Ramadhan dan Lebaran dari Masa ke Masa

 

Lebih dari seperempat abad, dengan menikmati waktu dari daerah satu ke daerah yang lain, tentu menimbulkan kesan berbeda-beda ketika melewati Ramadhan dan Lebaran. Mulai dari euphoria awal Ramadhan, aktivitas siang dan malam selama Ramadhan sampai kemeriahan selama Lebaran. Pingin coba flashback nih :

  1. Awal Puasa

Zaman sekolah (SD, SMP, SMA), awal Ramadhan selalu dirayakan dengan libur awal puasa selama kurang lebih 3 hari. Berbeda dengan zaman kuliah yang sudah harus tunduk dengan kalender akademik, biasanya tidak ada libur di awal puasa. Apalagi zaman kerja, kalau kebetulan menjelang Ramadhan pas weekend, bisalah libur dikit, dipake buat pulang kampung. Tapi tidak jarang awal Ramadhan, pas pertengahan minggu. Sampai-sampai jam 5 balik kantor, malemnya langsung tarawih.

Awal bulan Ramadhan di rumah, selalu dirayakan dengan tradisi bernama “megengan”. Warga berbondong-bondong ke masjid sambil membawa berbagai makanan. Selesai tarawih, jamaah pun makan bareng sebagai rasa syukur atas kedatangan bulan Ramadhan.

 

  1. Aktivitas Siang di Ramadhan

Zaman aku masih sekolah, kegiatan belajar mengajar aktif biasanya cuma sekitar 2 minggu. Tidak ketinggalan biasanya ada kegiatan Pondok Romadhon, yang biasanya dilakukan sekitar 3 hari 2 malam menginap di sekolah. Pas masih SD, karena sekolah deket sama rumah, jadinya ga kerasa-kerasa amat. Sholat tarawihnya pun masih di masjid yang biasanya dipake tarawih. Kalau pas SD, biasanya acara Pondok Romadhon dari pagi sampe siang, trus pulang sebentar. Nanti sebelum buka balik lagi ke sekolah, buat buka lanjut sholat tarawih kemudian tidur dan sahur di sekolah.

Beda dengan zaman SMP SMA yang sudah merantau di kota sebelah. Acara Pondok Romadhon diwajibkan untuk siswa baru (siswa kelas 1). Kebetulan pas SMP SMA, masing-masing ikut Pondok Romadhon 2 kali. Yang pertama sewaktu kelas 1, yang kedua sewaktu kelas 2 jadi panitia dari pihak Rohis (tampang kaya gini dulu Rohis lho ya).

Selama kuliah, aktivitas kuliah tetap berlangsung seperti biasa tergantung jadwal kuliah. Pernah sepertinya di semester 5, masuk dari jam 7 sampai jam 5 sore. Di semester 5-8 ada tambahan aktivitas kerja sampingan selain aktivitas kuliah.

Pas kerja? Ya pasti kerja donk ya. Mulai dari jam 07.30 sampai 16.30 kalau di kantor yang sekarang.

Continue reading