Kekerasan Seksual, Relasi Kuasa dan Perempuan

Belakangan ini kita dibuat miris dengan berbagai pemberitaan tentang kekerasan seksual. Mulai dari bullying dan pelecehan yang terjadi pada pegawai kontrak salah satu lembaga publik, kasus perkosaan seorang bapak terhadap 3 anak kandungnya di Luwu Timur, sampai yang terakhir kasus seorang Kapolsek yang mencabuli anak seorang tersangka. Belum lagi berbagai kasus lainnya yang diberitakan di media massa. Miris dan ngilu rasanya ketika membaca berita-berita tersebut.

Naskah akademik untuk Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU P-KS) pada awalnya mengkategorikan kekerasan seksual dalam 9 (sembilan) jenis sebagai berikut :

  1. Pelecehan seksual
  2. Eksploitasi seksual
  3. Pemaksaan kontrasepsi
  4. Pemaksaan aborsi
  5. Perkosaan
  6. Pemaksaan perkawinan
  7. Pemaksaan pelacuran
  8. Perbudakan seksual
  9. Penyiksaan seksual

Informasi terakhir, berdasarkan hasil rapat pleno penyusunan RUU P-KS pada tanggal 30 Agustus 2021, Badan Legislasi DPR RI melakukan beberapa perubahan. Perubahan pertama adalah perubahan judul dengan mengganti kata “Penghapusan” dengan kata “Tindak Pidana”. Sehingga judul untuk RUU terbaru ini adalah “RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual”.

Perubahan kedua, RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual hanya memuat 4 (empat) jenis kekerasan seksual, yaitu :

  1. Pelecehan seksual (fisik dan non fisik)
  2. Pemaksaan kontrasepsi
  3. Pemaksaan hubungan seksual
  4. Eksploitasi seksual

Setelah RUU Penghapusan Kekerasan Seksual sempat tidak terbahas di tahun 2020 lalu, adanya progress pembahasan merupakan seuah perkembangan yang berarti. Tetapi, adanya pengurangan jenis kategori kekerasan seksual, ditakutkan malah mengurangi manfaat dari adanya RUU ini.

Seberapa penting sih kekerasan seksual sampai harus dibuat peraturannya dalam bentuk undang-undang? Mari kita coba lihat berdasarkan data-data yang ada ya. International NGO Forum on Indonesian Development (INFID) pernah mengadakan studi tentang respon dan sikap masyarakat terhadap RUU P-KS. Hasilnya pun ternyata memberikan informasi-informasi yang menarik.

Laporan Studi Kuantitatif – Barometer Kesetaraan Gender – INFID

Continue reading