Vaksinasi Kanker Serviks, Pengalaman Pertama Bertemu Dokter Kandungan

Apa yang pertama kali terlintas di benak kalian jika melihat perempuan lajang umur 25 tahun datang sendiri ke dokter kandungan? Kalau perempuan itu seorang figur publik, tentu sudah masuk akun Instagram gosip kekinian dengan caption cekrak-cekrek-nya.

Untung saja perempuan itu datang ke dokter kandungan tahun 2015, tahun di mana akun Instagram belum terlalu seheboh sekarang. Perempuan itu juga bukan artis atau selebgram dengan pengikut ratusan ribu. Perempuan itu adalah saya sendiri.

Apa yang saya lakukan di dalam ruangan dokter kandungan? Ya ketemu dokternya lah pastinya. Hehehehe. Lebih tepatnya saya melakukan vaksinasi kanker serviks.

Ilustrasi Vaksinasi

Beberapa waktu terakhir, saya sering membaca artikel atau buku tentang perempuan, baik itu tentang kesetaraan gender, feminisme bahkan sampai kekerasan seksual dalam rumah tangga. Sebagai perempuan, saya jadi ingin sedikit saja berbagi pengalaman saya dalam vaksinasi kanker serviks. Saya bukan dokter, perawat ataupun lulusan ilmu kesehatan lainnya, jadi saya tidak akan membahas detail tentang penyakit kanker serviks. Saya akan berbagi pengalaman, tentang proses dan tahapan dalam vaksinasi kanker serviks. Tapi sebelumnya, yuk kenalan dengan kanker serviks secara sekilas dari beberapa hasil penelitian yang sudah ada.

Continue reading